Apa Itu Festival Omizutori?

0
346
No ratings yet.

Kegiatan ini telah mulai dilakukan sejak 1.000 tahun silam. Pendeta Buddha mengambil air penyembuhan yang telah disucikan dan berlari-lari dengan membawa obor pinus yang besar.

Para pendeta di Kuil Todai-ji, yang terkenal karena patung Buddha-nya yang sangat besar, mengakui dosa-dosa mereka di depan Eleven-faced Kannon (Kannon Sebelas Wajah) yang diabadikan di Nigatsu-do Hall, dan juga berdoa bagi perdamaian dunia dan panen yang kaya selama 14 hari berturut-turut. Ritual ini, yang disebut Shuni-e, terus digelar sejak tahun 752.

Selama periode ini, sebuah peristiwa yang dikenal sebagai Otaimatsu benar-benar layak disaksikan. Pendeta berlari kesana kemari di sepanjang koridor Nigatsu-do melambai-lambaikan obor pinus besar. Diyakini bahwa jika Anda terkena percikan api ini, Anda akan terhindar dari hal-hal jahat.

Omizutori, puncak acara ini, dilakukan pagi hari tanggal 13. Air yang hanya memancar di depan bangunan kuil pada hari itu diambil dan ditawarkan kepada para dewa Buddha. Air itu dikatakan memiliki kekuatan khusus untuk menyembuhkan semua penyakit.

Air dari mata air itu diyakini mencapai Todai-ji setelah melewati bawah tanah selama lebih dari 10 hari dari Obama City, Prefektur Fukui. Bahkan saat ini, upacara Omizuokuri dilakukan pada tanggal 2 Maret di Kuil Jingu-ji di Prefektur Fukui untuk melihat kepergian dari air surgawi itu.

Air yang telah diambil dituangkan ke dalam panci pada hari berikutnya, dan dalam panci itu mereka menambahkan air yang diambil dari sebuah panci yang berbeda yang telah terus-menerus diisi ulang selama lebih dari 1.200 tahun – campuran yang dihasilkan yang diawetkan lagi secara baru.

 

Sumber: houseofjapan.com

Please rate this

Loading...
SHARE

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here