Yukata dan Nemaki, Pakaian Tradisional Jepang

0
185
No ratings yet.

Yukata Jepang yang sangat populer itu memiliki asal-usulnya selama Periode Heian, ketika para bangsawan dulu sering melakukan mandi uap dengan mengenakan jubah katun, untuk menghindari kontak langsung tubuh dengan uap panas. Jubah tersebut disebut yukatabira, dari kata yu (“mandi”) dan katabira (“di bawah pakaian”). Belakangan, setelah munculnya pemandian umum, orang-orang mulai memakai yukata di luar pemandian juga, biasanya dalam perjalanan pulang.

Saat ini terdapat perbedaan yang jelas antara jubah yang dikenakan di dalam rumah, sebagai jubah mandi atau sebagai piyama. Disebut nemaki, biasanya jubah tersebut berwarna putih dengan model cetak bercorak geometris kecil atau bunga-bungaan (warna cetak yang paling populer adalah warna indigo / nila), dengan lengan yang sempit dan sederhana dan dikenakan menggunakan sebuah ikat pinggang kecil – itulah jenis jubah yang biasanya disediakan di hotel-hotel Jepang.

Jubah luar ruangan, yukata, seringkali diwarnai secara mencolok dengan motif bunga-bungaan untuk wanita dan warna gelap dengan pola geometris untuk pria, memiliki lengan yang lebar dan dikenakan menggunakan ikat pinggang lebar (obi).

 

Sumber: muza-chan.net

Please rate this

Loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here