Mie Soba Gendongan yang Sama Seperti pada Jaman Edo

0
62
No ratings yet.

Di Jepang, penggunaan soba pertama kali terdokumentasikan pada periode Nara (710-794), saat soba digunakan sebagai “cadangan” panen: karena tumbuh sangat cepat, soba dapat dipanen dalam waktu hanya dua setengah bulan, jadi bahan pangan itu adalah alternatif yang baik jika panen padi tidak mencukupi.

Namun pada saat itu, soba digunakan secara berbeda – butiran soba direbus dan dimakan, atau dijadikan kue dari tepung soba – mie soba pertama kali muncul sekitar tahun 1550, setelah orang-orang menyadari bahwa sejumlah kecil tepung terigu ditambahkan ke tepung soba membuat adonan menjadi elastis, baik untuk membuat mie.

Karena sangat lezat dan juga lebih sehat untuk dimakan (karena kandungan thiamine di dalamnya), selama Jaman Edo soba menjadi sangat populer dan, selain di restoran biasa, soba juga dijual di pinggir-pinggir jalan oleh pedagang gendongan. Diketahui bahwa di Jaman Edo terdapat ribuan warung mie soba di pinggir jalan (soba yatai).

Kita dapat melihat soba yatai di tempat-tempat seperti museum Fukagawa Edo. Namun, yang cukup mengejutkan adalah, kita masih dapat menemukan pedagang gendongan soba yatai sesungguhnya di jalanan di Asakusa, benar-benar serupa seperti yang ada di Jaman Edo! Pastinya itu adalah sebuah pemandangan yang jarang terlihat, karena ternyata banyak juga penduduk lokal yang juga terkejut dengan pemunculannya.

(klik gambar untuk resolusi lebih besar)

 

Sumber: muza-chan.net

Please rate this

Loading...
SHARE

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here