Pemerintah Jepang Danai Layanan Kencan

0
137
No ratings yet.

Di antara berbagai hal yang membuat khawatir pemerintah Jepang, salah satunya yang telah menjadi suatu rahasia umum adalah angka kelahiran penduduknya yang menurun secara drastis. Dan kini, pemerintah Jepang berharap dapat memeranginya dengan suatu cara yang cukup tidak terduga, pemerintah Jepang mendanai layanan kencan!

Pemerintahan Perdana Menteri Shinzo Abe menganggarkan 3 miliar yen (30 juta dolar) untuk berbagai program peningkatan angka kelahiran pada anggaran tambahan tahun fiskal ini, yang mencakup berbagai konsultasi dan informasi pernikahan untuk para lajang, menurut laporan Bloomberg.

Yuriko Koike adalah salah satu politisi Abe yang memimpin upaya untuk meningkatkan tingkat kesuburan, yang saat ini angkanya sangat kecil yaitu hanya di 1,41 per wanita.

Di bawah program pemerintah pusat, pemerintah prefektur dapat mengajukan permohonan untuk hibah hingga 40 juta yen untuk proyek-proyek baru untuk mendukung pernikahan, kehamilan, kelahiran dan pengasuhan anak. Biaya pengeluaran diri peserta dikecualikan dari alokasi ini dengan peserta membayar untuk diri mereka sendiri.

Pemerintah Kochi berencana untuk mengajukan permohonan bantuan untuk mendirikan sebuah stan konsultasi bagi orang-orang yang mencari pasangan. Prefektur Ibaraki bermaksud untuk menggunakan dana tersebut untuk proyek-proyek seperti meningkatkan pusat-pusat dukungan pernikahan yang telah ada.

Munculnya berbagai layanan berburu pasangan – yang disebut konkatsu dan lebih dekat ke perjodohan tradisional daripada jenis layanan kencan populer di barat – telah menjadi ciri khas dari era Heisei di Jepang, di mana ketidakpastian atas status sosial dan pekerjaan telah menciptakan generasi yang kurang percaya diri yang menunggu lebih lama lagi untuk menikah, jika pun mereka punya kepedulian sama sekali untuk menikah. Ini bukan masalah yang terlalu besar – pada kenyataannya, ini jauh lebih baik daripada situasi sebelumnya di mana banyak pernikahan masih kurang lebih diatur untuk orang-orang dari kelas (sosial) tertentu – tetapi hal ini akan membebani sistem kesejahteraan. Lebih banyak lajang dan lebih sedikit bayi berarti lebih sedikit uang yang masuk dan lebih banyak uang yang keluar untuk orang-orang tanpa tanggungan (asuransi) untuk menutupi biaya kesehatan mereka. Jepang adalah sebuah bom waktu demografis, yang akan kehilangan sepertiga dari penduduknya pada tahun 2060.

BACA JUGA  Mau Panjang Umur? Ikuti Gaya Hidup Sehat Orang Jepang

Pendanaan layanan konkatsu adalah hal yang sangat baik. Tetapi apakah ini sudah menjadi jawaban yang benar? Pemerintah masih enggan untuk memberikan cuti maternitas dan paternitas (cuti hamil dan mengasuh anak) dan manfaat yang setara dengan negara-negara Eropa. Salah satu faktor utama yang tidak diperhatikan dan ditangani dengan benar adalah bahwa banyak wanita tidak ingin menikah dan/atau memiliki bayi karena mereka tahu itu mungkin akan berarti akhir bagi karir mereka. Akan lebih sulit untuk kembali bekerja dan pajak juga secara harfiah akan membuat gaji tambahan Anda tidak berguna sama sekali setelah Anda dihitung untuk ikut membayar biaya perawatan anak. Dan ini bahkan sebelum kita mulai berbicara mengenai sangat kurangnya taman kanak-kanak.

 

Sumber: japantrends.com

Please rate this

Loading...
SHARE

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here