7 Film Dengan Adegan Panjang terbaik, Tidak Ada Cut-nya

0
673

Dalam sebuah syting film, umumnya digabung menjadi beberapa adegan yang merupakan potongan dari setiap pengambilan gambar. Namun, dari sineas handal berikut ini menghasilkan film yang memiliki adegan panjang tanpa adanya cut. Beberapa film memang diambil dengan cut, namun dengan editing yang apik hasilnya film ini menjadi sebuah film dengan adegan panjang terbaik.

7. Rope (1948)

Sutradara legendaris Hollywood Alfred Hitchcock adalah pelopor adegan panjang.  Di antara banyak film hebatnya adalah Rope. Dia memfilmkannya menggunakan beberapa waktu 10 menit.  Dia akan menggunakan waktu yang lebih lama tetapi dia dibatasi hingga 10 menit karena itu adalah kapasitas kamera film 35 mm pada saat itu. Namun, Anda tidak akan melihat potongan apa pun.  

Terlepas dari keterbatasannya, hanya diperlukan 10 roll film untuk menyelesaikan semuanya. Itu adalah prestasi luar biasa di tahun 1940-an. Rope juga merupakan film Technicolor pertama ari Alfred Hitchcock.

6. Time Code (2000)

Film dengan adegan panjang terbaik selanjutnya adalah Time Code yang dirilis tahun 2000. Mike Figgis menggunakan empat rekaman untuk Time Code dan menampilkan semuanya menggunakan layar terpisah.  Semua rekaman berjalan pada waktu yang sama selama 93 menit. Film ini merupakan film yang diambil di kota di Los Angeles saat mereka membuat persiapan untuk.

Tidak sedikit yang mengatakan bahwa film ini adalah film yang diambil dengan teknik film yang inovatif. Ini adalah mahakarya meskipun membuat pemirsanya kesulitan untuk mencoba mengikuti keempat layar mini.

BACA JUGA:  8 Adegan Paling Sulit Dalam Film

5. Son of Saul (2015)

Selama 107 menit, kamera tidak melepaskan pandangannya dari pria yang dikenal sebagai Saul Ausländer. Film ini memberikan sudut pandang untuk memberikan pengalaman langsung dari proses neraka di kamp konsentrasi Jerman. Saul dipaksa untuk berpartisipasi dalam pembunuhan tahanan lain untuk mempertahankan hidupnya sendiri.

Son Of Saul diterima dengan baik oleh para kritikus. Film tersebut memenangkan penghargaan Film Berbahasa Asing Terbaik di Oscar. Di Rotten Tomatoes, ia memegang skor 96%.  Menariknya, itu hanya film pertama yang pernah dibuat oleh sutradara László Nemes dalam karirnya.  Cara yang bagus untuk memulai yakni dengan adegan panjang.

4. Birdman (2004)

Sutradara Alejandro G. Iñárritu bereksperimen dengan adegan panjang di film The Revenant, akan tetapi hasil sempurnanya ada pada film bernama Birdman. Dia rupanya merekam setiap adegan sekitar 15 hingga 20 kali dan menggabungkan semuanya agar terlihat seperti satu pengambilan gambar saja. Dedikasinya terbayar, dengan Academy memberinya Oscar lagi.

Birdman bercerita tentang Riggan (Michael Keaton), seorang aktor yang sudah tidak populer lagi.  Selama puncak ketenarannya, Riggan dikenal karena memainkan superhero “Birdman.”  Dia sekarang berusaha untuk menghidupkan kembali karirnya dengan mementaskan drama Broadway yang merupakan adaptasi dari cerita pendek. Ini menjadi film dengan adegan panjang terbaik.

3. Victoria (2015)

Tidak seperti peserta lain yang diedit agar terlihat seperti satu pengambilan gambar, film thriller kriminal Jerman Victoria benar-benar diambil tanpa potongan dalam tiga pengambilan tunggal, masing-masing dari awal hingga akhir. Film ini bercerita tentang seorang wanita dan sekelompok pria yang mencoba merampok bank di malam hari tetapi semuanya tidak berjalan seperti yang mereka harapkan.

BACA JUGA:  8 Film Dengan Long Take Terlama, Duh Hebat Bener Dah Aktingnya

2. Blind Spot (2018)

Blind Spot bercerita tentang sebuah keluarga yang berjuang untuk menerima kenyataan bahwa putri mereka menderita cedera parah yang tidak akan pernah bisa pulih.  Sutradara tidak memberimu kesempatan sedetikmu dari penayangan adegan untuk beristirahat dari kesedihan ceritanya. Saat menonton film ini, kamu akan diajak merasakan kepedihan keluarga ini pula

Emosi mengalir jauh di dalam Blind Spot. Ketika itu berakhir, ada campuran lega dan sedih. Kelegaan karena rasa sakit setidaknya telah dihentikan dan kesedihan karena tidak ada solusi yang ditemukan. Film tersebut terpilih sebagai film dari Norwegia untuk film Berbahasa Asing Terbaik di Oscar.

1. 1917 (2019)

1917 jelas merupakan film dengan adegan panjang terbaik yang pernah dibuat agar terlihat seperti pengambilan gambar tunggal. Sam Mendes membuat kami semua merasa seperti sedang berlari bersama Kopral Lance William Schofield dan Tom Blake saat mereka mencoba menyelamatkan unit lain agar tidak disergap oleh pasukan Jerman.

Selama wawancara dengan Vox, sutradara Sam Mendes menjelaskan mengapa dia memutuskan untuk menggunakan satu pengambilan gambar. Dia ingin menceritakan kisah ini dalam dua jam ‘real time.’ Dia ingin penonton merasakan setiap detik berlalu dan mengambil setiap langkah dengan karakter film, dan juga menyadari geografi dan jarak dan kesulitan fisik.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here