8 Adegan Mati Yang Dibenci Oleh Pemerannya

0
3561

Untuk menambah dramatisasi cerita dalam film, tidak sedikit karakter yang ada di dalamnya sengaja untuk dibunuh atau dibuat mati.

Tidak hanya karakter antagonis saja namun juga karakter protagonis juga termasuk yang menjadi korban. Namun, hal ini tidak selalu disukai oleh pemerannya. Berikut 8 adegan mati yang dibenci oleh pemerannya.

8. Bryan Cranston – Godzilla

Meskipun film Godzilla 2014 yang disutradarai Gareth Edwards diterima dengan baik oleh penonton namun tidak sedikit orang mengeluh dengan jalan ceritanya. Hal yang dikeluhkan adalah kematian salah satu karakter utama, ilmuwan Joe Brody (Bryan Cranston) terbunuh di akhir babak pertama. Dikomentari ini tidak membangun cerita dengan baik.

Dalam kisahnya, Prof Joe meninggal karena terluka parah oleh salah satu makhluk MUTO yang melarikan diri. Hal ini membuat putranya Ford (Aaron Taylor-Johnson) menjadi protagonis.

Membahas film tersebut tak lama setelah dirilis, Cranston tidak bisa tidak setuju dengan kritik atau penggemar yang merasa ingin membunuh Joe begitu cepat adalah hal yang tepat.

7. Sue Storm – Fantastic Four

Dalam sekuel Fantastic Four 2007, Rise of the Silver Surfer, Sue Storm (Jessica Alba) ditusuk secara fatal oleh Doctor Doom (Julian McMahon). Hal ini tetap menjadi salah satu adegan mati yang dibenci oleh pemainnya meskipun pada akhirnya dihidupkan kembali oleh Silver Surfer (Laurence Fishburne).

Jessica Alba menjelaskan dalam sebuah wawancara tahun 2010 mengatakan bahwa sutradara Tim Story kurang memperhatikan cerita tentang penampilannya yang kemudian membuatnya mempertanyakan kelanjutan perannya dalam film tersebut.

6. Dr. Kananga – James Bond

Franchise James Bond umumnya mencoba memberikan kematian penjahat yang tak terlupakan. Meskipun demikian, memang sedikit yang ikonik atau juga lucu. Hal ini menjadi salah satu adegan kematian yang dibenci pemerannya yakni kematian Dr. Kananga (Yaphet Kotto) dari seri James abond : Live and Let Die.

Dalam filmnya diceritakan diakhir film, agen 007 (Roger Moore) memaksa antagonis untuk menelan pelet gas terkompresi yang biasanya digunakan dalam senjata hiu, yang segera menyebabkan tubuh Kananga menggelembung, terbang keluar dari tangki hiu, dan meledak di udara.

BACA JUGA:  8 Senjata Pemusnah Massal Di Film, No.2 Jangan Sampai Jadi Kenyataan

Meskipun bagi sebagian orang itu adalah adegan yang lucu, sebagian lainnya memandang itu sangat konyol bahkan untuk standar Bond era Moore, dan bahkan Kotto sendiri, aktor sekelas Broadway. Meski pada akhirnya dia tidak terlalu peduli dengan kematian konyol seperti itu.

5. Myers – Hallowen: Ressurection

Selanjutnya adegan kematian yang dibenci oleh pemainnya dan juga bahkan oleh fansnya adalah adegan kemarian Laurie Strode di film Hallowen. Terlepas dari film sebelumnya, Halloween H20, film ini berakhir dengan adegan Laurie Strode (Jamie Lee Curtis) memenggal Michael Myers dengan kapak apalagi penjelasan bagaimana Myers masih hidup muncul di sekuelnya. 

Dalam sekuelnya, Myers menukar pakaiannya dengan paramedis, memungkinkannya untuk hidup dalam cerita dan berarti bahwa Laurie membunuh orang yang tidak bersalah. Hal ini terjadi karena sutradara sebenarnya ingin mengakhiri seri namun produser waralaba Moustapha Akkad memberikan masukan agar penulis tidak dapat membunuh Myers dan cerita bisa berlanjut.

4. Lieutenant Colonel Austin Travis – Executive Decisions

Film aksi klasik tahun 1996 Executive Decision menampilkan salah satu kematian paling mengejutkan dalam sejarah film, ketika Letnan Kolonel Austin Travis yang diperankan oleh Steven Seagal, yang secara luas diharapkan menjadi karakter utama dalam film tersebut, terbunuh saat mencoba menaiki pesawat yang dibajak di babak pertama.

Seagal, bintang aksi utama pada saat itu, lebih banyak ditampilkan sebagai pemeran utama bersama Dr. David Grant dari Kurt Russell, tapi malah harus diakhiri oleh kematiannya tak terduga. Sang pemeran pun berkata bahwa itu adalah kematian signifikan pertamanya dalam sebuah film. Hal ini terjadi karena sang bintang tidak bisa bekerja sama dalam film tersebut.

3. Admiral Ackbar – Star Wars

Adegan kematian yang dibenci oleh pemerannya ada di franchise kolosal Star Wars: The Last Jedi. Kematian Admiral Ackbar membagi penggemar menjadi dua sisi, karena berbagai alasan dari momen paling memilukan. Yaitu melihat ikon waralaba Admiral Ackbar terbunuh begitu saja, ketika tembakan First Order meledakkannya ke ruang hampa udara.

BACA JUGA:  8 Film Tentang Dinosaurus Terbaik, No 3 Pasti Pernah Nonton Waktu Liburan

Di luar para penggemar yang mengungkapkan kesedihan mereka, Timothy D. Rose, yang memerankan Ackbar dalam semua penampilan sinematiknya, meratapi sifat kematian Ackbar dan pengalaman yang menyedihkan, saat memainkan karakter tersebut untuk terakhir kalinya.

2. Talia Al Ghul – Dark Knight Rises

Kematian Talia al Ghul (Marion Cotillard) menjadi salah satu adegan kematian yang paling dibenci oleh pemainnya. Kematiannya ada di akhir The Dark Knight Rises tidak dapat disangkal adalah salah satu adegan kematian yang paling banyak dicerca dalam dekade terakhir. Meskipun kematian Talia sangat dramatis, banyak penggemar merasa bahwa adegan kematian itu aneh.

Cotillard mengatakan dalam adegan itu ia. membuat napas terengah-engah dan menggelengkan kepalanya seperti dia dalam pantomim dan membuat adegan itu secara tidak sengaja menjadi lucu. Kematian itu diejek begitu banyak secara online, sehingga kata- kata itu akhirnya kembali ke Cotillard sendiri, yang menyebutkan bahwa dia juga tidak terlalu senang dengan hasilnya.

1. Captain Kirk – Star Trek

Kematian Kapten Kirk (William Shatner) di Star Trek Generations menjadi salah satu adegan kemarian yang dibenci pemerannya. Adegan ini seharusnya menjadi momen ikonis saat dia menyerahkan kendali Enterprise kepada Kapten Picard (Patrick Stewart) dengan sungguh-sungguh. Sebaliknya, sebagian besar penggemar dibiarkan menggaruk-garuk kepala karena adegan anehnya.

Dalam adegan tersebut Kirk terbunuh ketika dia dihancurkan di bawah jembatan sambil membantu Picard menghentikan Soran (Malcolm McDowell) yang jahat. Dalam sebuah wawancara beberapa tahun yang lalu, William Shatner berbicara tentang kematian Kirk yang basah, membenarkan bahwa dia sendiri tidak terlalu senang dengan kematian karakter itu.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here